Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
KOD MERAH : Tidak dapat pulang ke Kampus
Terkesima seketika pabila seorang pemanggil yang cukup aku kenal menerjah masuk ke talian mudah alih sekitar jam 5 pagi. Aku hanya menjawab dan suara-suara yang aku dengar hanyalah mahu lepak-lepak di rumah aku pada jam sebegitu. Hati terasa malas mahu pulang ke rumah membuatkan kereta dipandu menuju ke Damansara terchenta ini.

Safuan, Arzuan, Shafik dan juga Keyrol melangkah masuk ke dalam rumah bujang yang tidak sepertinya ini, cantik sedikit dari keadaan kapal Titanik karam. Hanya menghidangkan air teh bujang tanpa apa-apa makanan yang boleh di jamu, berbuallah kami seketika. Bagus juga mereka datang, aku yang sebuk menghabiskan sisa cerita novel yang dibaca, hanya tersenyum kerana kehadiran mereka membuatkan mata aku kembali mahu menerima cahaya-cahaya yang menerobos di ruang retina.

Mereka pulang ke kediaman hanya sesudah azan subuh berkumandang manakala aku dan Que, yang datang menumpang tidur sebelum pulang ke kampung halaman semalam, mendaki bukit untuk ke Mamak, menikmati sarapan pagi seadanya lalu pulang ke rumah dan meletakkan kepala ke bantal.

Itu hanya baru muqadimahnya....

Mataku hanya celik pada jam 11 pagi, fikiran menerawang ke ruang segenap kampus terchenta kerana aku mahu pulang ke sana, memikirkan acara besar aku yang belum aku siapkan justifikasinya. Tanpa banyak bicara, aku terus menghubungi HEP di talian 05-374****.

"Sekarang sudah KOD MERAH, semua orang luar di larang masuk untuk mengelakkan penularan H1N1 itu".

Bagi aku, jika aku seorang yang masuk, tiada apa-apa yang boleh disangsikan kerana aku bebas dari penyakit berjangkit itu.

"Kalau kamu sakit kena H1N1 itu nanti, siapa yang ingin bertanggungjawab?"

Hatiku berbisik.. jika aku terkena jangkitan, tidak lain dan tidak bukan staf UiTM saja yang menyebarkannya. Jawapan yang diberikan seolah-olah memang ramai staf UiTM terjangkit dengan penyakit itu dan dipaksa bekerja. Ha ha.. betul kan. Jika sakit, kuarantin di rumah..

"Kamu kan sudah diarahkan kuarantin, kamu tidak dibenarkan untuk ke mana-mana!"

Wah, jawapannya sungguh mudah, menuduh kami yang dipaksa pulang ke rumah kerana takut kami yang membawa penyakit ini, terjangkit pula kepada mereka (Staf UiTM).. Eh eh.. banyak cantik.

Aku juga tidak tahu apa signifikasinya, aku dan Safuan tidak dibenarkan pulang ke Kampus, kerana banyak lagi kerja yang tertangguh..

Entahlah....

edit post
Reaksi anda: 
4 Responses
  1. Qaledo Says:

    ye ke? jadi kalau aku nak balik ari jumaat boleh takk?


  2. Jumaat boleh la kot.. sebab kod merah sampai 29 Julai jew.. Aku pun balik ari jumaat lar..




Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers