Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Kampung VS Bandar... Huwaaa.. penatnya memikirkannya
*Post ini tidak ada kene mengena dengan bangsa-bangsa atau kaum-kaum disesuatu kampung tetapi hanya untuk menyentuh mentaliti sesetengah pihak. Segala kesulitan amatlah dikesali...

Hurm... aku pun kadang-kadang bingung memikirkan soal ini. Kamu yang mungkin berpelajaran tinggi dan sekarang duduk di kerusi yang panas berpangkat tinggi tidak punya etika yang bagus dan profesionalisme yang tinggi. Bagaimana kamu ingin mendidik anak bangsa Melayu jika kamu berfikiran kolot dan kampung? Mungkin boleh dengan cara begitu tapi itu dulu... ya DULU...Kami sekarang bukannya pak TURUT yang mahu saja mengikut apa kata kamu. Apa?? Jika di suruh makan tahi... kami akan mengikutt? Ops... not for me ya.. hanya bangsa yang tidak bertamadun saja yang menurut especially kamu.... BETUL kan? Kerna kamu semua KAMPUNG..

Bukan aku mahu mengagungkan bandar, bukan juga untuk menjatuhkan kampung dan bukan juga untuk menghina kampung.. Ramai juga yang datang dari kampung yang berjaya dengan cemerlang di Universiti atu di mana-mana institut pengajian tinggi. Betul kan... jika dilihat, di Kuala Lumpur aja ramai juga yang dari kampung.. buktinya apa? ya... Betul sekali... Di musim raya, bukankah Kuala Lumpur akan sunyi sepi tanpa berpenghuni? Tapi dalam kes ini, aku jua tidak pasti kerana apa kamu sangat berfikiran kampung dalam menjalankan sesuatu tugasan dan juga kerjaan seharian.

Ha... aku sudah dapat jawapannya.. Sebenarnya kamu tidak kampung.. orang disekeliling kamu yang kampung kan?? Kamu berpangkat tinggi dan berpelajaran cemerlang, mana mungkin kamu seorang yang bermentalitikan kampung.. tidak mungkin kan.. tapi kamu mendapat pengaruh dari orang-orangg yang berfikiran KAMPUNG.. Kamu terus mendengar kata-kata dari seorang yang bermentaliti kampung dan terus terpengaruh.. Owh.. ini rupaya kesan dari bergaul dengan orang yang bermentalitikan KAMPUNG... Sabar la yer...
1 komentar | edit post
Reaksi anda: 
Kembali mencoret....
Sudah berabat lamanya mungkin ya... aku tidak menjengah laman blog aku ini yang sudah sekian lamanya tidak dikemaskini. Sebenarnya, aku tidak pernah lupa akan blog kesayangan aku ini tetapi tidak punya banyak waktu untuk singgah kerana kebanyakan masaku digunakan untuk menjalankan tugas-tugas yang telah diberikan kepada aku. Banyak juga... Di samping kelajuan internet yang diberikan sangat-sangat "pantas" sehinggakan aku sendiri naik FEDUP...

Hurm... apa yang sempat aku katakan saat ini mungkin tidak banyak kerana kekangan waktu sewaktu final xm tetapi aku mungkin akan berjaga di waktu pagi untuk mengupdate blog ini untuk kenangan aku diwaktu akan datang.. Nanti akan aku ceritakan banyak kisah yang berlaku semasa di semester ke-2 aku berada di UiTM ini...

Nanti-nanti saja ya aku coretkan untuk tatapan kalian... juga untuk kenangan aku..
0 komentar | edit post
Reaksi anda: 
Baru aku tahu peranan sebenar sebuah CERMIN
PhotobucketCermin.. apa yang kalian rasakan apabila melihat cermin atau terfikirkan tentang cermin? Cermin yang memancarkan refleksi itu telah membuatkan malam tadi aku berfikir sejenak pernanan sebenar cermin. Dan hal ini ditegaskan bahawa topik ini bukan diajar secara rasmi di sekolah ya.. so jangan pula mengambil artikel ini sebagai rujukan di dalam dewan peperiksaan. Ahakz.

Cermin.. bila kita menghadapnya, ia akan memancarkan refleksi wajah sendiri. Betapa cantiknya kita, betapa buruknya kita semuanya dapat dilihat secara realiti bukan fantasi yang dirakamkan di dalam filem snow white. Tidak pernah bila mukanya buruk di pandang cantik bila dihadapan cermin. Tidak begitu?

Cuma hanya mahu menegaskan bahawa pabila kita menghadap cermin, ia akan merefleksikan wajah kita sendiri. Memang wajah kita sendiri dan kita sendiri boleh menilai cantikkah kita burukkah kita. Entahlah ada jua manusia yang sungguh yakin apa yang dilihat sungguh cantik kerna mengagungkan keesaan tuhan memberikan wajah dan tubuh yang sempurna. Tapi ada jua yang sudah cantik mahu diubah supaya lebih cantik dan akhirnya buruk tetapi dikatakan cantik.

Pendapat aku? Sememangnya aku sendiri meragui kuasa sebenar sebuah cermin. Ia dapat menentukan siapakah diriku ini. Aku lantas teringat tentang perbualan aku dengan sean.

Sean: Bila kita mahu memikat, lihatlah wajah ke dalam cermin.. Baru tahu whether calon tu sesuai atau tidak, padankah dengan kita. Don't ever refuse my statement coz its reality right now.

Entahlah, aku jua tidak tahu, tapi kadang kala memang tepat ungkapan itu, memang dunia realiti lebih memandang kepada paras rupa. Tapi kita sendiri yang menilainya kerna kita yang menghadap cermin. Bagi aku, biar orang lain yang menilai kita bukan kita menilai diri kita sendiri.

Setuju atau tidak??

0 komentar | edit post
Reaksi anda: 
Mari kita renungkan ya....
"Jangan tinggalkan orang yang kita sayang untuk orang yang kita suka, kerana orang yang kita suka akan tinggalkan kita untuk orang yang dia sayang"

*Kredit kepada Kak Yus, Zul n Safuan.....
0 komentar | edit post
Reaksi anda: 
Debaran CiTU yang merengsakan jua kegirangan minda
Hurm… apa jua yang aku baca untuk menghadap paper CiTU yang akan tiba Isnin nanti.. Entah apa saja dibelek dua buku yang berlainan warnanya yang cukup memberikan informasi tapi aku jua yang tidak arif isinya. Yang aku fikirkan hanya kenapa tiba-tiba seorang lelaki yang cukup dikenali datang menyergah meminta pulangkan sesuatu yang aku jua sudah lupa akannya. Sentap seketika dan hilang segala-gala yang ku baca sejak pagi tadi.. Perlukah.

Sedang aku berfikir tentang insiden yang agak menyegarkan minda sejak aku membaca buku yang warnanya cantik hijau dan biru yang lantas membuatkan aku terlena, Aku ke atas talian seketika dan hai kepada beberapa yang orang yang aku tunggu untuk menyegah ruang borak. Hurm.. memang aku tunggu ketibaannya dan kami berborak tentang ‘dia’ yang aku cukup benci tapi masih teringat akan engkau.. Hanjing kau kerana sentiasa berada di minda aku…

Tiba-tiba, pintu aku di ketuk oleh sesorang dan selalu pintu aku dikuak tanpa aku berkata “Masuk” tapi kali ini sang pengetuk pintu masih belum memutar tombol. Aku jua yang bangun dari tempat duduk dengan cukup malas dan membuka pintu. Berdiri tegak di depan mata, orang yang tiada dijangka mahu ke bilik aku..

Kedatangannya amat membuatkan aku gembira kembali dan ceria. Terus penghuni dari aras 2 jerit memanggil suruh aku naik dan bergembira bersama mereka. Aku terus naik dan mengajak kembali tetamu tak dijangka tadi naik jua untuk bergembira seadanya.

HaaaHaaa Huuu Huuu…Heee Heee.. begitu la cerianya kami berada di sana walhal CiTU akan melanda kami semua pelajar junior. Huh biarkan saja asalkan hidup bahagia setelah di selubungi hari-hari yang agak suram dikala peperiksaan akhir…… Dan akhirnya kami semua tidak melelelapkan mata sehingga mathari menjengah ke jendela bilik.

Kami berdua tertidur semasa peperiksaan berlangsung.. tetapi dapat menjawab soalan dengan baik sekali karangannya. Ayat semua disusun dengan begitu baik walaupun setelah tidur selama 10 min. Tapi apa cara sekalipun aku cukup puas kerana dapat memulakan minggu dengan cukup kegirangan….
0 komentar | edit post
Reaksi anda: 
Yang mana lebih menyakitkan, di cocok terus atau sedikit demi sedikit...
Mungkin situasi ini merupakan klimaks kepada segala-galanya dan dugaan yang terbesar buat aku setelah seronok-seronok bersama teman-teman kampus dan seharusnya aku lebih berhati-hati dari percaya dengan orang yang mempunyai beberapa wajah yang berlainan dan akan bertukar bila saja di ingininya.. Jua mempunyai sebilah pedang yang tajam dan jua panjang supaya senang di cocok dari belakang tanpa aku sedari.

Seperti biasa.. di kala senang datang menghampiri dan di kala susah datang jua untuk menambahkan beban yang sedia ada di bahu kanan dan kiri mahupun yang dijinjing dan jua yang berada di pundak dan di jiwa.. Hal ini belum saja di fikirkan yang berada di minda yang perlu di asah supaya tajam... Banyak yang perlu difikirkan dan dilaksanakan dengan terikat dengan kontrak sosial yang amat menyakitkan jiwa persis di cocok dengan kuat dan terus tembus di benak suci ini.

Lantas benak suci ini bila saja di cemar dengan kata-kata kesat yang di lemparkan secara spontan dan tiada menggunakan minda ciptaan tuhan membuatkan acara menjadi lebih dramatik. Jua lumrah dram, ia tidak berhenti di situ saja. Sepertinya bersiri dan berepisod.. episodnya bukan berlaku setiap hari.. tapi........ setiap minggu..

Yang pasti episod-episod yang ku lalui amat memedihkan seperti dicocok dan itu jua yang berlaku saban minggu malah saban hari jua aku dicocok sebegitu..Kalian bayangkan ya betapa luka ini yang hampir pulih berdarah kembali dan menjadi nanah yang berulat kerna tidak diubati.. Kerna apa. aku jua teramat sibuk untuk mengubati luka sendiri.. apa lagi yang menghasilkan luka tersebut terus-terusan menyakiti aku... tanpa rasa jemu dan tanpa rasa bosan malah gembira pula aku di lakukan seperti begitu..

Dan setiap episod drama yang aku lalui sepertinya mempunyai klimaks yang mungkin tinggi impaknya atau mungkin jua impaknya akan berterusan seperti episod-episod yang aku lalui... dan mungkin edisi yang akan kau lalui akan lebih teruk kesannya kepada diri sendiri dan masa depan kamu..
0 komentar | edit post
Reaksi anda: 
Table Manners : Virtual Into Reality
Apakah Table Manners... ye la sebagai pelajar yang cemerlang di FOMAT ini.. wajib untuk mengikuti kursus etika di meja makan. Bagaimana untuk makan dengan sopan dan segala macam etika yang diajar di hotel Impiana Casuarina Ipoh..

Aku jua bangun seawal pagi untuk ke majlis itew ya.. EXCiTED? Mungkin tidak kerna sudah terlalu arif dengan cara-cara makan yang beradab... Mungkin pengalaman demi pengalaman semasa bekerja dulu amat membantu.. Tapi excited jua.. kerna apa? kerna ingin lihat bagaimana cara-cara yang lain makan di hotel... sungguh mengeletek pinggang ini..

Photobucket

Menaiki bus yang di sediakan oleh UiTM dan pergi ke sana beramai-ramai. Sampai di sana mengambil tempat dengan penuh adab seperti yang telah di ajarkan kepada kami semua...Pn Hajah Kalsom... lecturer kami yang tersayang*

Hrmmm.. di mulakan dengan taklimat ringkas bagaimana untuk makan dengan betul dan menggunakan kutleri dengan betul di kala perut sudah berkeroncong jua bergamelan. Coarse dimulakan dengan pembuka selera. Di hidangkan dengan seketul makanan persis CHICKEN HAM dan apa saja hiasan yang ditegah makan oleh mereka....

Tepat sekali jangkaanku.. tak ramai jua yang menghabiskan hidangan dengan alasan yang agak munasabah: tidak tertelan di dalam mulut dan tidak menepati selera kampung... Ah.. memang makanan di hotel begitu.. Western dan Barat...

Photobucket

Hrm... setelah makanan semua di habiskan dengan cukup beradab.. kami semua beredar dan mengambil gambar kenangan di sana.. Bus jua sudah menunggu dan kami balik dengan perut yang sungguh kenyang. Tapi sampai di UiTM.. Hujan turun dengan lebatnya. Basah kuyup kami semua setibanya di bilik masing

Sepertinya.. kisah ini ada kenangan yang pastinya tidak dapat ku lupakan.. lain kali saja aku ceritakan..
0 komentar | edit post
Reaksi anda: 
Memulakan kehidupan baru......
Hye korunk semua ya....

Dua bulan rasanya bagi kalian agak lama tapi bagi gue di tengah-tengah Perak ni memang sekejap waktu.. Kenapa mengambil masa yang lama baru mengupdate laman ini kerna: tak de laptop la.. cam mane nak update.... Kini.. baru je beli laptop yang agak canggih fungsinya.. laptop kesayangan gue di kala gersang.. ahakz

Cerita-cerita dulu? Biarkan saja cerita-cerita dulu dan ketepikan kisah-kisah duka yang menyelubungi hari-hari gue sepanjang tahun lepas... biarlah ianya terkubur saja tanpa diungkit.. tapi bila di baca kembali.. ingatan-ingatan itu terus menyelubungi kotak fikiran dan minda memainkan semua di layar kornea... ah... aku ingin memulakan hidup yang lebih aman dan nyaman... aku kira.

Kehidupan di sini.. memang asyik ya.. belajar benda-benda yang baru.. kisah-kisah jua yang baru dan sanyat mencerminkan siswa yang berjaya.. chheeeewah gitew kaedah nyer...

Balik ke sana?? Nantilah.. sudah asyik di sini.. bila gue berduka.. gue akan cerita sama kamu.. sedih-sedih sama kamu serta nangis-nangis sama kamu...
0 komentar | edit post
Reaksi anda: 
  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers