Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Debaran CiTU yang merengsakan jua kegirangan minda
Hurm… apa jua yang aku baca untuk menghadap paper CiTU yang akan tiba Isnin nanti.. Entah apa saja dibelek dua buku yang berlainan warnanya yang cukup memberikan informasi tapi aku jua yang tidak arif isinya. Yang aku fikirkan hanya kenapa tiba-tiba seorang lelaki yang cukup dikenali datang menyergah meminta pulangkan sesuatu yang aku jua sudah lupa akannya. Sentap seketika dan hilang segala-gala yang ku baca sejak pagi tadi.. Perlukah.

Sedang aku berfikir tentang insiden yang agak menyegarkan minda sejak aku membaca buku yang warnanya cantik hijau dan biru yang lantas membuatkan aku terlena, Aku ke atas talian seketika dan hai kepada beberapa yang orang yang aku tunggu untuk menyegah ruang borak. Hurm.. memang aku tunggu ketibaannya dan kami berborak tentang ‘dia’ yang aku cukup benci tapi masih teringat akan engkau.. Hanjing kau kerana sentiasa berada di minda aku…

Tiba-tiba, pintu aku di ketuk oleh sesorang dan selalu pintu aku dikuak tanpa aku berkata “Masuk” tapi kali ini sang pengetuk pintu masih belum memutar tombol. Aku jua yang bangun dari tempat duduk dengan cukup malas dan membuka pintu. Berdiri tegak di depan mata, orang yang tiada dijangka mahu ke bilik aku..

Kedatangannya amat membuatkan aku gembira kembali dan ceria. Terus penghuni dari aras 2 jerit memanggil suruh aku naik dan bergembira bersama mereka. Aku terus naik dan mengajak kembali tetamu tak dijangka tadi naik jua untuk bergembira seadanya.

HaaaHaaa Huuu Huuu…Heee Heee.. begitu la cerianya kami berada di sana walhal CiTU akan melanda kami semua pelajar junior. Huh biarkan saja asalkan hidup bahagia setelah di selubungi hari-hari yang agak suram dikala peperiksaan akhir…… Dan akhirnya kami semua tidak melelelapkan mata sehingga mathari menjengah ke jendela bilik.

Kami berdua tertidur semasa peperiksaan berlangsung.. tetapi dapat menjawab soalan dengan baik sekali karangannya. Ayat semua disusun dengan begitu baik walaupun setelah tidur selama 10 min. Tapi apa cara sekalipun aku cukup puas kerana dapat memulakan minggu dengan cukup kegirangan….
0 komentar | edit post
Reaksi anda: 
Yang mana lebih menyakitkan, di cocok terus atau sedikit demi sedikit...
Mungkin situasi ini merupakan klimaks kepada segala-galanya dan dugaan yang terbesar buat aku setelah seronok-seronok bersama teman-teman kampus dan seharusnya aku lebih berhati-hati dari percaya dengan orang yang mempunyai beberapa wajah yang berlainan dan akan bertukar bila saja di ingininya.. Jua mempunyai sebilah pedang yang tajam dan jua panjang supaya senang di cocok dari belakang tanpa aku sedari.

Seperti biasa.. di kala senang datang menghampiri dan di kala susah datang jua untuk menambahkan beban yang sedia ada di bahu kanan dan kiri mahupun yang dijinjing dan jua yang berada di pundak dan di jiwa.. Hal ini belum saja di fikirkan yang berada di minda yang perlu di asah supaya tajam... Banyak yang perlu difikirkan dan dilaksanakan dengan terikat dengan kontrak sosial yang amat menyakitkan jiwa persis di cocok dengan kuat dan terus tembus di benak suci ini.

Lantas benak suci ini bila saja di cemar dengan kata-kata kesat yang di lemparkan secara spontan dan tiada menggunakan minda ciptaan tuhan membuatkan acara menjadi lebih dramatik. Jua lumrah dram, ia tidak berhenti di situ saja. Sepertinya bersiri dan berepisod.. episodnya bukan berlaku setiap hari.. tapi........ setiap minggu..

Yang pasti episod-episod yang ku lalui amat memedihkan seperti dicocok dan itu jua yang berlaku saban minggu malah saban hari jua aku dicocok sebegitu..Kalian bayangkan ya betapa luka ini yang hampir pulih berdarah kembali dan menjadi nanah yang berulat kerna tidak diubati.. Kerna apa. aku jua teramat sibuk untuk mengubati luka sendiri.. apa lagi yang menghasilkan luka tersebut terus-terusan menyakiti aku... tanpa rasa jemu dan tanpa rasa bosan malah gembira pula aku di lakukan seperti begitu..

Dan setiap episod drama yang aku lalui sepertinya mempunyai klimaks yang mungkin tinggi impaknya atau mungkin jua impaknya akan berterusan seperti episod-episod yang aku lalui... dan mungkin edisi yang akan kau lalui akan lebih teruk kesannya kepada diri sendiri dan masa depan kamu..
0 komentar | edit post
Reaksi anda: 
  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers