Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Chenta itu menyusahkan
Novel yang sedang cuba untuk habiskan masih bersisa 30 peratus lagi; Untuk Semua Lelaki yang pernah ku cintai, tajuk novel yang diterbitkan oleh GhostWriter. Memang menyayat hati pabila hati ingin mempertahankan cinta sejati. Tapi akhirnya diri sendiri menjadi mangsa permainan duniawi.

Apakah...

Lumrah hidup memang begitu, hanya menunggu buah yang akan gugur tapi tidak tahu bila saja akan gugur ke bumi indah ciptaan ilahi (Post sebelum ini). Hanya kesabaran menyelubungi diri ini, diri kamu dan diri mereka pabila saatnya chenta suci hadir ke minda dan hati yang maha setia menunggu kehadirannya.

Permainan duniawi.. kita seakan tidak dapat mengelak pabila ia menghampiri pabila saat nafsu terus menguasai minda lantas menggerakkan tubuh serta jari-jemari lembut menghayunkan kelentikan tarian.

Aku..

Sedaya upaya menghindari... hanya untuk bersuka-suka dan riang ria tanpa untuk selalu memikirkan cinta kerana cinta itu menyusahkan. Cinta itu jua mendorong untuk permainan duniawi dan sebaliknya. Apa yang aku boleh katakan, kita tidak dapat mengelak tetapi itu sebaliknya hanya jika iman penuh di dada...

Tapi... aku masih lagi mahu dan setia menunggu..
edit post
Reaksi anda: 
0 Responses

Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers