Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Aku BANNED Burger King...
Aku hanya ke kedai makcik lebih kurang jam 2.00 petang. Kelihatan Meera sudah bersedia untuk ke tempat curah bakti. Aku hanya mengucapkan frasa-frasa biasa:

"Hye makcik.. macam mana kehidupan hari ini. Adakah sihat"

Terkesima melihat aku pulang ke KL kerana secara tiba-tiba tanpa khabar berita kerana UiTM di tutup kerana wabak H1N1 itu. Aku dengan selambanya menjamah roti chanai kepunyaan pakcik kerana lapar. Itu je yang nampak, makan je la kan. Ahakz...

Kelihatan Meera sedang bermuram durja kerana kekasih berubah perangai dari satu macam ke satu macam yang lain. Aku lantas mengajak Meera untuk ponteng kerja dan berjalan-jalan di One Utama sambil menonton muvie Harry Potter dan makan-makan untuk menghilangkan lara di hati.

Sesampainya di sana, perut sudah berkeroncong dan mencari tempat untuk mengisi perut. Sesudah berfikir beberapa kali, Burger King menjadi arah tujuan kerana sudah bosan menjamu McD dan KFC setiap kali. Memesan burger kegemaran, Burger King (BK) Whopper dan Meera memesan Grilled Chicken Burger, harganya agak mahal. Hampir RM30.00. Tapi itu biasa dengan persekitaran ekonomi negara sekarang ini. Memang Burger King harganya agak mahal dari restorang makanan cepat siap yang lain.

Sedang aku menunggu pesanan siap dihidangkan, mata aku tertancap seorang BANGLA or NEPAL or somethin sedang menyediakan burger kami itu dan pekerja Burger King yang sedang menyediakan hidangan itu tidak langsung menggunakan SARUNG TANGAN (Glove), TONG atau SPATULLA (Penyepit). Segalanya menggunakan tangan yang tidak bersarung. Eeee.. agak geli ya... Meletakkan sayur salad ke atas roti dengan hanya menggenggam sayur tersebut.

Bagi aku, Kedai-kedai makanan segera mempunyai kod etika kebersihan yang standard dan sijil halal yang dikeluarkan juga memperuntukkan untuk menggunakan sarung tangan, penyepit dan sebagainya. Kursus penyediaan makanan yang aku hadiri beberapa tahun lalu juga menegaskan untuk menggunakan sarung tangan untuk mengendalikan makanan. Bagaimana, BURGER KING yang mempunyai rangkaian Fraincais seluruh dunia tidak mengamalkan kebersihan makanan secara total.

Apa yang berlaku semalam hanya lah aku memulangkan semula apa yang sedang dan sudah dihidangkan dan meminta REFUND terhadap semua wang aku dan aku membuat panggilan ke pusat Khidmat Pelanggan Burger KING tetapi tiada jawapan dan aku tidak teragak-agak untuk melaporkan ke NCCC (National Consumer Complain Centre), Burger King, HDC (Halal Development Centre), JAKIM, MBPJ dan sebagainya.

Aku telah beralih ke tempat makan yang lain yang aku kira lebih selamat dan mengamalkan kebersihan secara total. Berkenaan dengan complain tersebut, aku akan postkan nanti saja ya.



edit post
Reaksi anda: 
0 Responses

Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers