Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Perihal mahu repeat.. repeat la sorang2..
Kala aku bersembang di Uptown tadi siang, bersama rakan foya ku yang tercinta, aku didatangi oleh orang yang sangat dikenali.. iaitu A***... ahakz.

Drama swasta yang berlaku di bengkel fesyen tadi membuatkan aku ternganga dan terkesima keseorangan.. dan aku terfikir.. apakah yang kamu rasakan, jika markah kamu kurang dan sedikit, jangan saja kamu libatkan orang lain..

Akhirnya penceritaan itu menjadi hangat dan tersebar luas dengan jayanya, dengan bantuan makcik-makcik cleaner untuk menyebarkan cerita perihal yang tidak munasabah ini.

Yang peliknya, Pn A***** pun tidak terlalu yakin dengan keputusan yang dibuat, yang hanya akan membebankan jabatan. Hanya untuk menegakkkan profesionalisme, tapi yang menjadi mangsa, adalah pelajarnya, yang mendapat puas, si lahanat yang kene belasah separuh maut di AD.

Hurm.. ini lah yang terjadi, di kala mahu mencantikkan nama dan melempiaskan kemarahan, hakikatnya, kamu memang tiada ertinya lagi untuk lulus, dan harus kamu saja terima bahawa kamu tidak akan lulus dan ini doa ku pada mu kerana telah menganiaya kawanku itu..

p/s: Jangan jadi orang besar-besar, sukar menjaga nama dan statusnya nanti...
edit post
Reaksi anda: 
0 Responses

Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers