Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Perlukah aku menafikan perasaan CINTA ini?
Saban hari aku sentiasa menantikan cinta itu datang menghampiri jiwa yang seakan tidak suci lagi ini kerna telah diwarnai dengan pelbagai warna dari tona gelap.,  tetapi pabila ianya datang perlahan-lahan menghampiri, aku pula mulai menepi, menjauhi cinta itu.

Kenapa saja aku menjauhi?  Soalan yang paling pantas sekali ya..

Kerna aku sudah terbiasa dengan kehidupan seperti ini, bersama dengan kamu seperti biasa tanpa ada hubungan khusus kerna aku sangat takut kehilangan kamu yang amat aku sayangi.. dan aku pendamkan saja perasaan cinta ini dan aku mahukan hubungan kita akan langsung seperti biasa sampai bila2 kerna aku tidak mahu kamu lari jauh dari jasat aku ini.

Itu lah.. Aku akan menjauhi perasaan cinta aku sendiri untuk aku sentiasa bersama engkau kerana aku tahu perasaan cinta yang mendalam ini akan menbuatkan engkau akan cuba meninggalkan aku sendirian.. Aku lebih senang begini kerna aku masih menunggu cinta sejati...Mungkin dari kamu?

"Aku junjung petuah mu, CINTAI dia yang mencintaiku.  Hatinya dulu belayar kini telah menepi,  bukankah hidup kita akhirnya harus bahagia?"
Kredit kepada Kris Dayanti dan Melly Goeslow
edit post
Reaksi anda: 
0 Responses

Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers