Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Safuan.. mahu datang ya kamu.. Meh cerita-cerita dan riang-ria!
Hurm.. perjalanan hidup hari ini bermula pada jam 1 petang, dikejutkan oleh Meeza minta untuk menciptakan blog, kerana blognya tidak dapat di edit. Tapi malangnya tidak dapat membantu kerana jaringan internet di rumah tidak dapat berfungsi seperti biasa kerana terdapat masalah id dan kata laluan.

Lantas aku teringat tentang Safuan yang ingin menginap di Kuala Lumpur yang akan tiba sekitar jam 5. Aku sangat riang-ria menerima kehadirannya. Lalu, aku bingkas bangkit dan mengucap selamat kepada rakan wajib di YM. Aku mandi dan membuat eksesais ringan bersama lagu kesukaan sekarang: Ya Maulai from Dato' Siti.

Bersiap-siap dan menge"call" Safuan dan katanya sudah berada di Serdang. Huh.. sungguh cepat ya. Naiki bas apa saja dia ni?.. Suara itu hanya di mindaku saja tanpa diluahkan. Menunggu bas pengantara seperti biasa sambil mengunyah keropok lekor. Berjalan longlai ala asi-asi menuju ke stesen dan sempat menjeling kepada staf Rapid KL yang kurang ajar itu. (Sila baca pos aku sebelum ini untuk keterangan lanjut)

Tren bergerak pantas dan agak dipenuhi dengan manusia yang baru saja menghabiskan tugas di tempat curah bakti. Bau semerbak yang menerobos ke hidung membuatkan mata aku mencari di mana punca bau tersebut. Huh.. memang saja mahu di tayang perut berketak enam itu kepada ku, dan terasa seperti.........

Menemui Safuan di Puduraya dan langsung saja makan KFC di kawasan berdekatan sambil bercerita panjang. Tentang ini dan tentang itu... (butirnya sila tanya Safuan sendiri). Aku cadangkan kita merayau dulu di kawasan KL terchenta kerana waktu ini tren sangat dipenuhi manusia yang baunya sangat semerbak itu. Safuan setuju dan kami memulakan langkah ke Bukit Bintang.

Pavilion, singgahan kami yang hanya bertujuan untuk bertemu Cik Sal yang mencurahkan bakti di Annick Goutal. Tapi malangnya beliau tidak ada di kaunternya. Kami hanya berjalan longlai keluar dari Parkson dan merayau sebentar di sekitar Pavilion. Sedang berehat di bangku yang disediakan, kelibat Wawan dan Cik Sal menerobos ruang mata dan membuatkan kami terus berlaga pipi.. Kalau jodoh tidak ke mana kan.

Sudah ketemu dengan Cik Sal, kami seterusnya kepingin saja mahu lepak dan bercerita. Kaki melangkah ke Island Bistro dan memesan Iced Latte. Berceritalah kami, bergosip dan melahar kerana sudah lama tidak ketemu. Bergelak ketawa kami meriangkan suasana di sekitar Pavilion kebanggaan Bukit Bintang.

Kami hanya menjejakkan kaki ke kediaman di Tropicana jam 12.00 malam dan semua keletihan dan terus menghenyakkan badan ke sofa...Aku sangat riang-ria kerana Safuan datang untuk memecahkan kesunyian di kala cuti yang akan sampai ke penghujungnya...


edit post
Reaksi anda: 
1 Response
  1. adit Says:

    very the memondan...

    ahakz...

    safuan smpy bile aje?


Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers