Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
UiTM, Universiti Bertaraf Dunia... Apa masalahnya



Aku melangkah perlahan ke laman-laman web yang memaparkan kisah suka-duka UiTM, sejarahnya dan sebagainya. Aku terkesima dengan satu blog yang diberi alamat http://educationmalaysia.blogspot.com yang memaparkan kritikan mengenai Aspirasi Global yang diwar-warkan pada tahun 2006.

Aku sebagai anak kelahiran UiTM ini sangat sentap dengan tohmahan dan cacian yang telah dilemparkan kepada UiTM. Bagi aku, UiTM merupakan platfom untuk menjadikan mahasiswa yang berkualiti dan berkarisma seiring dengan ilmu yang dicurahkan.

Mungkin ramai yang mengalami tekanan jiwa kerana UiTM hanya dibuka untuk golongan bumiputera. Aku mempunyai ramai juga rakan-rakan dari bangsa Cina dan India yang mempunyai pendapat bahawa UiTM satu universiti yang mempunyai banyak pilihan program yang berteraskan kemahiran. Ya.. betul cakap-cakap yang dilemparkan kepada aku. Universiti mana yang menawarkan program pelancongan, kulinari, muzik, hotel dan sebagainya selain dari UiTM? Memang ada tapi pergi saja melangkah ke IPTS yang menawarkan yuran mencecah ribuan ringgit sedangkan UiTM hanya mengenakan yuran RM 200 saja satu semester.

Malangnya, hanya golongan bumiputera saja diterima di UiTM

Dalam blog tersebut juga menyebut bahawa peratus graduan UiTM yang menganggur tinggi berbanding dengan Universiti lain di Malaysia. Aku hanya boleh mengaku memang benar angka peratusan agak tinggi tetapi cuba kita lihat angka yang boleh dilihat apabila sekali musim konvo, lebih kurang 10000 graduan dihasilkan. Dibandingkan dengan Universiti lain yang hanya menghasilkan kurang 1000 graduan, adakah UiTM layak dikategorikan sebagai melahirkan graduan jaguh kampung? Fikir-fikirkan..... Teringat baru-baru ini, musim konvo ke 70 mempunyai 14 sidang (pagi dan petang)

Jika UiTM ini tidak sehebat universiti lain di Malaysia, kenapa cadangan YB Menteri Besar Selangor mahu membuka kemasukan pelajar dari bukan bumiputera disokong penuh oleh PKR, DAP dan sebagainya? Kenapa UiTM dijadikan alat politik untuk meraih kemenangan di Permatang Pauh? Ini sebagai bukti kukuh golongan bukan bumiputera mengakui kehebatan pendidikan di UiTM yang tidak disangkal lagi keunggulannya.

Apapun bagi aku, UiTM memang satu platform untuk melahirkan mahasiswa yang cukup berkualiti dari aspek intelektual, karisma, komunikasi dan sebagainya dengan kawalan pendidikan yang telus, kukuh, ketat dan padat serta tepat seiring dengan kemajuan pendidikan negara.

UiTM.. Usaha Taqwa Mulia
edit post
Reaksi anda: 
0 Responses

Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers