Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Makanan berkhasiat di kala Gas Memasak habis....
Sudah 2 hari dapur konvensional aku tidak digunakan... Gas nya sudah habis..

Ahaaaaa..... sudah 2 hari juga ya aku hanya memasak masakan yang sangat berkhasiat tanpa kehadiran minyak kerana apa? Aku hanya memasak menggunakan Microwave dan Oven yang masih berfungsi seperti biasa walaupun keadaan Microwave itu rupanya seperti hidup segan mati tidak mahu.

Apa yang boleh katakan agak terkilan itu kerana aku tidak bisa sama sekali memasak air... Arghhhhh.. Jalan penyelesaiannya? Masak air juga di dalam microwave oven... Apakah.

"Tak de tak de.. ko dah nak balik dah.. Aku malas nak beli gas tu untuk ko. Makan jew ape yang ade.. Pandai2 la berdikari. Biar ko nampak kurus sikit.." Teriakan mak aku di dalam talian telefon kediaman..

Jadi.. aku hanya perlu menjadi kreatif untuk mengisi perut. Makanan instant juga sudah abis di makan. Kerna ketul-ketul nugget yang terakhir pun aku masak menggunakan oven. Tapi sedap juga. Paket-paket maggie yang terakhir juga telah aku makan.. masak menggunakan microwave oven yang ada..

Sebelum apa-apa.. ada juga yang bertanya.. aku tinggal dengan siapa di rumah indah ini. Jawapannya... Aku keseorangan dan bersendirian di rumah terchenta ini tanpa ada orang lain... Bujang sangat bunyinya... Memang bujang, tanpa TV tanpa Radio, Tanpa Astro, tetapi syukur kerana PC yang juga sudah hidup segan mati lain kali ini masih berfungsi dan aku boleh menghabiskan masa dihadapan PC ini saja.

Berbalik kepada cerita tadi. Kini yang tinggal hanyalah ayam kasar yang aku beli minggu lalu.. Cadangnya ingin memasak nasi ayam... tapi malangnya.. Gas pula habis digunakan. Apa yang aku lakukan... Aku lembutkan "Chicken Keel" yang aku beli itu, dan asingkan isi dan tulangnya. Terus aku marinate dengan beberapa rempah seperti oregano dan rosemarie. Aku memang ketagih dengan rasa daun rosemarie tersebut kerna baunya sungguh menusuk kalbu.

Aku hiris nipis isi ayam tersebut.. lalu aku celupkan ke dalam telur dan celupkan ke dalam tepung yang telah aku adunkan dengan serdak roti yang kaler kuning itew. Lalu aku bakar ke dalam oven.

Hasilnya.... jadilah kepingan ayam rangup salutan serdak roti yang sungguh lazat di makan kala perut sedang mendendangkan lagu Ya Maulai, Siti Nurhaliza. Apa yang boleh aku katakan makanan yang aku sediakan memang cukup "healthy" kerana tiada kehadiran minyak dan ayam yang aku gunakan tanpa lemak..

Cukup la sampai petang kenyangnya. Nanti malam aku turun saja kedai makcik dan rembat saja apa yang boleh di telan di sana. Chow..

ps: Menyesal pula tidak membawa balik camera digital aku yang ditinggalkan di kampus terchenta.
edit post
Reaksi anda: 
2 Responses
  1. adit Says:

    best jugak...

    ahaha...

    hidup warne-warni katenye..


  2. banyak la kamu warna-warni... tak de warna skrang masakan aku tao tak?


Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers