Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Nasi Lemak.. Nasinya atau Sambalnya yang lebih penting.

Sekadar gambar hiasan. Bukan nasi lemak Opah tau..

Malam iti aku memang tidak dapat melelapkan mata.. Aku juga terfikir untuk kembali mengambil penthemin untuk memudahkan aku tidur selepas kesan ubat itu hilang tetapi memikirkan kesan yang amat memberangsangkan. Tapi bagus juga.  Aku akan lemah selepas kesan ubat itu hilang nanti yang membuatkan aku senang tidur.

Sedang fikiranku menerawang ke segenap pelusuk dunia, ke segenap zaman, dari zaman kuno hingga masa depan, tiba-tiba saja perutku terasa lapar kerana aku tidak mengambil sebarang makanan dari petang semalam.  Tengahari pula aku hanya mengambil sajian enak untuk orang bujang.. Apa lagi ya kalau bukan Maggie.. Nyum Nyum.. Pabila terasa lapar itu, ingatan ku terus membawaku ke zaman aku berada di semester 1, semasa aku masih mentah (mungkin sudah suku masak).

Layar mataku memainkan video bagaimana aku menikmati kelazatan Nasi Lemak Opah yang cukup terkenal di zaman itu.  Beratur cukup panjang hanya untuk menikmati nasi lemak yang sungguh menghangatkan suasana yang aku kira boleh menyebabkan pemanasan global dan penipisan lapisan ozon.  Baunya yang amat menyelerakan membuatkan aku terpanggil untuk menikmatinya setiap hari.  Hasilnya.. lihatlah.. limpahan lemak-lemak sudah pun menyelubungi diri ini.

Aku juga cukup konfius, di manakah terletaknya kelazatan dan keistimewaan sesuatu nasi lemak?

Hurm.. menurut tuntas-tuntas yang aku telah fikirkan malam tadi, ntah... Tiada jawapan khusus.. Nasinya kah? Atau Sambalnya kah? Timunnya kah?  Seperti apa yang aku cakap tadi, bau nasi yang menghangatkan tadi telah membuatkan aku terpanggil untuk menikmatinya setiap hari..  Sudah sah.. Nasinya yang membuatkan satu nasi lemak itu istimewa.

Tapi.. ada orang kata, kelazatan nasi lemak terletak kepada sambalnya.  Sambal yang terlalu pedas memang tidak sedap untuk ditelan kerana rasanya agak memijarkan lidah.  Tapi sambal yang terlalu manis memang tidak lalu untuk dijamah.  Rasanya mestilah "balance" bak kate orang bota.  Tapi tidak semua orang boleh menghasilkan sambal nasi lemak yang enak.  Jika berjaya menghasilkannya, nasi lemak itu akan popular seantero dunia.  Memang ada poin di situ.  Sambalnya yang menjadikan satu-satu nasi lemak itu istimewa.

Hurm.. bagaimana ini.  Juri-juri sila tentukan.

Terfikir sejenak.... Jika nasi yang enak tiada sambal yang sedap.  Maka spoil juga hidangannya.  Jika ada sambal yang sedap tanpa nasi yang sedap.. Tiada guna juga ya.  Maka dengan ini saya putuskan.  Kolaborasi antara nasi yang sedap dan sambal yang enak akan membuatkan nasi lemak itu sangat istimewa.  Nasi Lemak Opah.. memang mempunyai kolaborasi yang utuh.

Go Opah.. bersama nasi lemaknya.

Kamu pula?  Nasi? Sambal? Atau keduanya?

edit post
Reaksi anda: 
3 Responses
  1. Ah Yap Says:

    pd aku kn wan...hmmm. sume penting..nasi,sambal,telur,timun,ikan bilis,n klu nk best lg ader ayam goreng or ayam rendang..hehe


  2. Ah Yap Says:

    owhhh satu lg.. ei_yab09@yahoo.com ..add lh eh..facebook n myspace skali


  3. yang penting..nasi lemak opah is the best


Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers