Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Lukamu lukaku jua
Luka mu luka ku jua
Tak sanggup ku melihatnya
Pedih mu pedih ku jua
Menusuk dalam jiwa

Akan tetapi luka yang aku sendiri timbulkan tidak perlu kamu membenam jauh ke sudut hati, kerna luka yang aku terasa pedih tiada ertinya buat kamu. Dan kadang kala kamu jua tidak merasa apa yang aku pedihkan.

Tetapi, setiap luka yang kamu alami, mahupun fizikal atau mental, zahir atau jua batin, akan aku terasa betapa sakit nya bila dilukai, dan batapa pedih nya pabila luka itu berdarah kembali. Kenapa ya.. Kerna aku cuba fahami kamu.. Cuma kamu yang tak pernah fahami aku.. Mungkin jua aku sukar difahami ya.. yang mengenali dapat menilai.

Aku cuba memahami apa yang kamu fikirkan, apa yang kamu rasa.. Tapi apa yang aku rasa itu aku sendiri tidak tahu sama ada benar atau tidak.. Tapi firasat aku cukup kuat mengatakan maha benar belaka.. Mengapa kamu mahu menyembunyikan dari aku..

Sembunyi, namun kan terlihatYang jelas di wajahKita sememangnya sarat merasakan cinta
Aku dapat memahami nya.. walau jasatmu jauh di satu sudut bumi..

(credit to new boys,misya omar,andy flop poppy)
edit post
Reaksi anda: 
0 Responses

Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers