Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
Tangisan Naluri
Benarkah ini suatu keinginan
Di manakau janji
Di mataku merinduimu
Mengimbas kembali
Dalam renungan
Hanya tinggal wajah yang ayu
Dalam memoriku
Dengarkanlah sayang seruan
Dari jiwaku yang
Menanti kehadiranmu
Suaramu ingin kudengari
Sayangku, rela kumenunggu
Terangi hati yang resah ini
Tangisan, tidak membawamu
Kepadaku
Sedarkah,
Luka hati ini
Hadirlah kembali
Menerangi , Hidup ini
edit post
Reaksi anda: 
0 Responses

Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers