Penafian

Semua entri dalam laman blog ini adalah luahan jiwa dan raga semata-mata, tiada kena mengena dengan hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Entri di dalam blog ini tidak sesuai untuk bahan rujukan rasmi dan pihak kami tidak bertanggungjawab di atas apa-apa kejadian tembak-menembak, sepak terajang dan tendang-menendang di atas penggunaan bahan dalam laman blog ini. Harap maklum.
e-Voting.... Pilihanraya yang tidak telus..

Diam tidak diam, kita sudahpun melangkah ke tahun baru 2010 dan tentunya akan membawa rahmat dan berkat dari Ilahi.. Masa berlalu, muka-muka kepimpinan jua bertukar..


Tiba masa untuk pilihanraya Kampus UiTM yang baru.. Seperti yang sedia maklum, penamaan calon sudah berlaku hari ini dan 6 orang akan bertanding untuk mewakili kawasan Fakulti Pengurusan dan Teknologi Pejabat.


Tapi bukan fasal calon yang aku ingin perkataan. Tapi mengenai langkah KPT menggunakan sistem e-Voting untuk memudahkan sistem pengiraan undi dan mendapat keputusan segera (instant result).


Yang pastinya ini adalah sistem buatan manusia yang menggunakan teknologi terkini, pastinya boleh ditukar dan boleh dimanipulasi dan digodam..


Ketelusan dalam sesuatu pilihanraya bergantung kepada sistem pengiraan yang dilakukan, sama ada manual atau automatis.. dan yang pastinya, pengiraan secara manual dan tradisional dilihat sebagai satu cara yang penuh efektif tetapi tidak effisien.


Ya.. tidak effisien.. memang itu hakikatnya kerana undi terpaksa dikira satu persatu, tanpa ada syakwasangka kerana disaksikan oleh wakil dan calon yang bertanding. Lambat dan memenatkan tetapi keputusannya sangat tepat dan telus..


Jika menggunakan komputer, keputusan boleh dipertikaikan dan sepertinya nama dan data pengundi jua dapat dikenalpasti dan bercanggah dengan etika dan prinsip "UNDI ADALAH RAHSIA".


Pabila kita renung kembali, pabila menggunakan sistem elektronik yang semestinya boleh ditukar, diubah dan dibaikpulih, maka keputusan juga boleh ditukar, diubah dan dibaikpulih.


Ditukar - jika pemenang adalah pembangkang

Diubah - jika pemenang adalah pembangkang

Dibaikpulih - jika pemenang adalah pembangkang


Maka... semua pemenang adalah kerajaan. Meriah bukan.. maka tidak perlu untuk kita keluar mengundi bukan?


Sebagai contoh.. UiTM Perak jua menggunakan sistem e-Voting dan pemenang yang lepas adalah pemenang yang tidak disangka-sangka. Dijangka menang lain, lain pula yang naik takhta... Maka sistem ini jua yang dipersalahkan..


Mungkin pihak UiTM Perak sendiri telah memilih bakal MPP awal-awal lagi untuk mengelakkan 'kekecohan' jika yang menang nanti bukan dari golongan yang pro-uitm tetapi pembangkang. Mana kita tahu ?.. Mungkin jua keputusan telah diubah.. Siapa tahu.. Mungkin jua keputusan sudahpun dibaik pulih. Siapa tahu.. Hanya pihak yang melakukan yang tahu dan ALLAH yang maha esa.


Aku ini sebagai pelajar di UiTM ini hanya berharap tiada penyelewengan dan konsep PECAH AMANAH dan KRONISME dalam pemilihan MPP kerana ini akan menghancurkan UiTM itu sendiri.. Pembangkang tidak semestinya memberontak untuk dapatkan apa yang mereka mahu dari UiTM..


Diharapkan.. MPP yang baru ini dapat memberikan satu perubahan yang baik dan baharu dalam memastikan UiTM ditangga yang tinggi dalam dunia pendidikan di MALAYSIA
edit post
Reaksi anda: 
0 Responses

Post a Comment

Makasih sebab comment ya....

  • Jerit-Jerit di Sini

    Adakah rupa baru ini lebih indah, ceria dan membuatkan mata anda terpanggil untuk meminta otak supaya mengawal anda untuk melawat laman blog ini lagi?

    Followers